Monday, December 26, 2011

GREEN LANTERN (2011)



Bisa dibilang tahun ini, tahunnya Superhero, tercatat dalam primbon gua, ada Thor, Captain America dan X-Men : First Class dari kubu Marvel, lalu ada Green Lantern dari DC. Dengan gagah berani, Green Lantern sendirian melawan jagoan-jagoan dari Marvel. Untuk melawan dewa, tentara super dan kumpulan mutan, Warner Bros mengucurkan dana 200 juta dolar untuk ‘membentuk’ Hal Jordan menjadi seorang manusia super dengan kemampuan cincin yang luar biasa (mungkin harga logam mulia memang lagi naik, makanya bujetnya mahal banget), yang bisa berubah jadi apapun. Dengan arahan sutradara yang sebenarnya berhasil membuat film James Bond yang bagus seperti Goldeneye dan Casino Royale, yang kebetulan kedua film itu debut kedua pemainnya, Pierce Brosnan dan Daniel Craig menjadi agen rahasia nol nol tujuh.

“Persaingan” antara Marvel dan DC memang semakin memuncak ketika DC dengan ketangguhan Nolan berhasil mengangkat The Dark Knight menjadi film superhero terlaris. Marvel pun berlomba-lomba membuat film berdasarkan komik-komiknya bahkan segera rilis kumpulan para superhero yang tergabung dalam The Avengers, yang menurut gua taktiknya cukup jitu dengan membuat film dari masing-masing karakter sebelum mereka bergabung semua dalam film The Avengers. Tinggal DC yang walaupun unggul dengan perolehan The Dark Knight, tapi tetap kebanyakan film superheronya banyak yang gagal, seperti Superman Returns, yang banyak orang bilang kurang sukses, tapi yang ini sih menurut gua pribadi cukup memuaskan. Watchmen yang menurut gua juga bagus dan kebanyakan orang bilang juga bagus tapi hasilnya di box office kurang memuaskan. Salah satu lagi yang menjadi favorit gua adalah Constantine yang diperankan oleh Keanu Reeves, masuk daftar favorit gua. Hanya dari deretan film-film yang gua sebutkan sebelumnya, mungkin bukan film favorit para pembaca setia blog bangmupi (sekalian berterima kasih kepada para pembaca yang selama ini sudah setia membaca blog gua).

Tapi untuk film superhero keluaran DC yang satu ini, dan kebetulan memang gua tidak terlalu suka Green Lantern, menurut gua memang filmnya kurang bagus bahkan mungkin bisa dibilang sangat nanggung. Padahal disutradarai oleh Martin Campbell yang menurut gua cukup mumpuni ketika membuat Goldeneye, Casino Royale dan Vertical Limit tapi entah kenapa di film ini, tidak jelas arahnya kemana, nanggung. Mau aksi yah gitu-gitu aja aksinya. Mau drama yah kok kurang emosional. Mau komedi, kok dikit banget yang bikin ketawa. Tapi yang pasti film masuk nominasi untuk film yang sangat ramah lingkungan. Karena mengusung tema Go Green. (what a crispy joke)

Satu yang jadi pertanyaan gua, kenapa yang jadi Hal Jordan harus dimainkan oleh Ryan Reynold yang tercatat pernah jadi villain Deadpool di X-Men Origins : Wolverine. Apa ga ada aktor lain yang bisa dicasting untuk jadi Hal Jordan, bukan berarti Reynolds tidak cocok, hanya gengsi dong buat DC, masa pake aktor yang pernah maen di filmnya Marvel. Gua suka Reynolds banget waktu dia maen di Buried, bener-bener solo performance yang luar biasa sekali dari Reynolds. Tapi disini memang terlihat biasa saja aktingnya. Biasanya gua ga suka Blake Lively, tapi disini, dialah yang menjadi penyelamat film ini, itu menurut pengamatan dari kaca mata gua. Mark Strong yang biasanya bermain bagus pun kini terlihat lemah, tidak se-strong biasanya. (padahal dia jadi superhero, malah terlihat aktingnya kurang kuat). Perlu dicatat juga penampilan Peter Sarsgaard sebagai Hector, Tim Robbins dan Angela Basset. Juga ada Geoffrey Rush dan Michael Clark Duncan sebagai pengisi suara.

Dunia superhero bisa terwujud dengan bantuan special efek yang canggih. Disini pun sebenarnya tidak jelek tapi jika melihat dananya 200 juta dolar, gua merasa special efeknya tidak sepadan. Tidak terlalu istimewa. Mengenai cerita, karena gua ga ngikutin komiknya, gua merasa prolog film ini sudah menarik, hanya memang ending filmnya tidak spektakuler bahkan bisa dibilang biasa sekali. Dengan sangat menyayangkan sekali, gua bilang tahun ini DC kalah dengan gempuran superhero dari Marvel. Tapi kita lihat tahun depan ketika The Dark Knight Rises rilis, apakah Batman masih mempunyai “gadget” kuat yang bisa mengalahkan para superhero dari Marvel. I hope so. Biar persaingan menjadi seimbang kembali. Dan gua lebih berharap lagi Man of Steel bisa berjaya di tahun 2013. (lho katanya biar persaiangan seimbang tapi terlihat sekali gua bela DC ya hehehe)

Wednesday, November 16, 2011

THE SMURFS (2011)


Waktu gua masih imut dulu (tapi jangan salah sangka dulu, sekarang memang ga imut lagi tapi bermetamorfosis jadi keren), komik termasuk salah satu bacaan gua, selain buku-buku filsafat tingkat tinggi dan buku-buku tebal peneman tidur (maksudnya nemenin doang, bukan dibaca). Ga lah, bacaan gua waktu kecil ya seperti anak-anak kecil kebanyakan. Novel-novel remaja karangan Enid Blyton atau novel misteri favorit gua, Trio Detektif. Kalo komiknya dulu, gua suka sekali dengan Tintin (ini kapan ngomongin Smurf-nya). Nah ada satu komik yang gua kurang suka, nah judulnya yah itu Smurf hehehe. Iya, gua ga terlalu suka smurf. Lho jadi kenapa bisa nonton film ini? Nah ceritanya begini, istri gua yang suka Smurf dan ternyata anak gua juga suka, so karena gua suami dan ayah yang baik, gua pun menemani mereka.

Si manusia biru (bukan Superman yah), ini makhluk biru kecil yang punya satu kata ajaib yang bisa disambungkan dengan kalimat apapun. Yeah, they can smurf their special smurf into any smurf sentence. Artinya apa gua juga ga tau, dan gua juga ga tau kenapa nulis itu….hmm…’gargabe-smell’ sudah menyihir gua rupanya. Adegan awal diperlihatkan desa smurf yang ternyata sangat….kecil tapi full color dengan para penghuninya yang mempunyai nama sesuai dengan sifatnya. Kalo gua jadi penghuni desa smurf pasti nama gua Handsome.

Ibarat cerita dongeng, ada seorang karakter yang zero jadi hero. Ide cerita yang sering digunakan dalam film keluarga. Sebenarnya, pertama kali mendengar bahwa bakal ada film Smurf, dalam benak gua oh ini pasti film animasi murni, layaknya film Tintin. Tapi ternyata agak sedikit kecewa karena film ini tidak demikian. Seandainya tidak digabung dengan karakter manusia mungkin lebih asik untuk dinikmati karena kita seakan-akan dibawa ke dimensi lain, layaknya Avatar (padahal sudah sama-sama biru kan karakternya, kayaknya Smurf setelah sekian lama melewatiwaktu puluhan tahun berevolusi menjadi Na’vi). Walaupun sebenarnya Neil Patrick Harris bermain tidak jelek. Ketika menonton film ini, gua sedikit memutar otak memikirkan siapa yang memainkan si penyihir. Well, akhirnya tertebak setelah hampir 30 menit berpikir. Hank Azaria.

Cerita yang cenderung bukan anak-anak tapi ditujukan untuk anak-anak, bahkan tidak ada karakter anak-anak sama sekali, jelas bingung apakah film ini ditujukan untuk anak-anak atau untuk anak-anak penggemar komik Smurf yang kini sudah bukan anak-anak lagi. Mengerti tidak, anak-anak?

Jika hanya sekedar mewujudkan mimpi masa kecil dimana karakter-karakter smurf menjelma di layar lebar, film ini bisa cukup mewakili, tapi jika ingin mencari tontonan utuh, menurut gua, gua tidak terlalu terkesan. Sekedar menghibur pun tidak termasuk memuaskan. Endingnya pun seperti layaknya film keluarga biasa (gua sih tidak mengkategorikan ini film keluarga). Gua kategorikan film ‘nanggung’. Ide cerita yang sebenarnya tentang orang dewasa yang lupa untuk merasakan kebahagiaan dari hati yang tulus karena tekanan pekerjaan. Bahkan demi pekerjaan rela membuat idealisnya sendiri yang berasal dari hati yang paling dalam. Sayangnya tidak dikedepankan sehingga tidak menjadi kerangka cerita yang punya pondasi yang kuat meskipun mungkin film ini ingin mengingatkan bagaimana dulu waktu masa kanak-kanak, begitu ceria membaca cerita komik smurf, tertawa dan merasa bahagia tanpa ada beban, kini pun meski sudah menjadi manusia dewasa tetap bisa merasakan kebahagiaan polos yang dirasakan saat kita masih kanak-kanak. Tujuan film untuk mengingatkan kita kembali pada keceriaan masa kecil. Hanya sayang, menurut gua tujuannya tidak sampai ke penonton.

Sekedar info, Smurf ini diciptakan oleh Peyo dari Belgia pada tahun 1958. Pertama kali, mereka muncul dalam komik Johan and Pirlouit sebelum akhirnya menjadi komik sendiri setelah itu. Ada 29 komik yang terbit, 16 diantaranya dibuat oleh Peyo. Film ini berbujet 110 juta dolar namun sudah menghasilkan 557 juta dolar di seluruh dunia. Film yang bisa ditonton dalam versi 2D dan 3D ini rencananya akan dibuat sekuelnya yang akan rilis 2013.

Monday, November 7, 2011

TRANSFORMERS : DARK OF THE MOON (2011)



Sukses dengan franchise Transformers 1 dan 2, Michael Bay dan Steven Spielberg kembali merilis jilid yang ketiga. Dari film perdananya mendapat 709 juta dolar di seluruh dunia dengan bujet 150 juta dolar. Lanjutannya pun tidak kalah fantastis penghasilannya 836 juta dolar dari seluruh dunia.

Film pertamanya berhasil menggaet banyak penggemar baru, diluar fans berat robot-robot keluaran Hasbro. Dan akhirnya banyak yang dikecewakan oleh film keduanya yang (ampun deh) ga jelas arahnya mau kemana. Namun banyak orang (termasuk gua) menjadi sedikit antusias melihat trailer dari film ketiganya, yang menurut gua mempunyai magnet yang cukup besar seperti trailer film pertama. Gedung bertingkat yang perlahan-lahan roboh miring cukup membuat hati ingin menonton.

Jika anda sudah kadung cinta dengan tokoh Mikaela atau anda nonton Transformers karena faktor Megan Fox, mungkin anda akan patah hati karena di jilid ketiganya ini tidak ada lagi karakter Mikaela. Digantikan oleh karakter baru yang dimainkan oleh Rosie Huntington-Whiteley yang berperan sebagai kekasih Sam yang baru. Haruskah karakter Sam ada kekasih, lebih baik karakter Mikaela dimatikan di awal film, terus Sam hidup men-jomblo sampe tua karena cinta sejatinya hanya untuk Mikaela. Lebih baik di film ketiga ini, Sam menyelamatkan ayah ibunya kan cukup dramatis juga sebenarnya, dan tidak mengganggu film pertama dan keduanya yang memperlihatkan cinta Mikaela dan Sam yang begitu kuat.

Salah satu kelebihan dari film ini adalah, tidak banyaknya karakter robot yang ditampilkan sehingga tidak terjadi kebingungan layaknya yang terjadi dalam Revenge of the Fallen. Memang Decepticon lebih banyak jumlahnya tapi ragamnya tidak banyak. Dan satu lagi adalah adegan fight antar robotnya yang tidak terlalu cepat (banyak slow motion) sehingga lebih mengesankan buat gua. Bay berarti cukup memperhatikan kritikan-kritikan dari para penonton franchise ini, meskipun memang mungkin masih banyak kekurangan-kekurangannya. Tapi paling tidak, ada yang Bay usahakan untuk lebih baik dari sebelumnya.

Gua uda nonton Skyline dan Battle : Los Angeles. Dan melihat 30 menit terakhir dari film ini , mengingatkan gua akan kedua film itu. Di luar fight robotnya dan robohnya gedung pencakar langit, atmosfer film harusnya lebih ditingkatkan sehingga penonton bisa ikut merasakan, bukannya hanya menunggu kapan robot-robot itu akan berantem lagi. Karena sebenarnya gua suka dengan adegan-adegan yang menjurus ke apocalypse dan ketika gua menonton ini, hanya merasakan awalnya saja, selanjutnya tidak terasa lagi.

Gua tidak pernah nyangka bahwa Bay akan membuat sebuah trilogy. Dulu ketika dia membuat Bad Boys 2, well mungkin hanya ini satu-satunya sekuel yang akan dia buat. Saat dia menggarap Transformers 2, well just another sekuel, there won’t be a third one. Ternyata Bay “berhasil” dibuat (bukan membuat ya) untuk membikin sebuah trilogi. (berkat Spielberg nih hehehe). Sangat-sangat berharap bahwa tidak akan ada jilid berikutnya (tapi sudah terdengar kabar bakal ada kelanjutannya). Dan katanya kalo ga Spielberg yah Bay lagi yang duduk di kursi sutradaranya. Tapi jujur, gua sedikit jenuh dengan penggarapan Transformers di tangan Bay. Secara pribadi, lebih baik diakhir saja sampai jilid 3. Tapi apa mau dikata jika dilihat dari pendapatan film ini sekarang 1,122 milyar dolar di seluruh dunia dan menduduki posisi 4 terlaris di seluruh jagat (kalo di Cybertron, film ini laris ga ya?). Mungkin yang ikut mengkatrol naik pemasukannya adalah faktor film ini yang ada versi 3Dnya.

Namun jika dilihat cast untuk jilid ketiga ini, banyak nama-nama besar yang ikut meramaikan, suasana yang sudah ramai ini. Seperti ada Francis McDormand, John Malkovich dan Patrick Dempsey. Yang menurut gua penampilan-penampilan mereka tidak bisa menyelamatkan film ini.

Terus terang menonton film ini, gua ga ngerti gua mau dibawa kemana, karena menurut indra lima setengah gua, Bay pun bingung di tengah-tengah film, mau dibawa ke arah mana (mungkin karena durasinya cukup panjang). Well, jika diharuskan memilih, gua lebih baik menonton 30 menit bagian akhir saja.

Wednesday, October 19, 2011

THE MECHANIC (2011)


Sebenarnya pengen bikin review yang lain, tapi karena picture profile gua di Facebook uda lama ga ganti. Dan gua punya prinsip (gayanya), setelah gua nonton filmnya, baru gua ganti picture profilenya dengan yang baru. Dan kemaren-kemaren, gua salah pilih film. Dan jadilah icon Mechanic bertahan hampir setengah tahun di profile FB gua. Dengan tekad baja (hampir setengah tahun, ngomongnya tekad baja) akhirnya gua berusaha membuat review film ini, dengan tujuan mulia, agar bisa mengganti dengan pic profile yang baru.

Sutradara film ini adalah Simon West, yang bikin Con Air dan yang bikin Lara Croft : Tomb Raider. Referensi dua film ini jelas bisa menarik minat calon penonton, termasuk gua yang “terjebak” sekian lama dengan gambarnya di FB. Lumayanlah West dalam menggarap Con Air dan Tomb Raider. Full aksi, dan hasil pendapatan kedua film itu tidak jelek.

Berharap lebih dengan pemainnya, yaitu si rambut kurang panjang, Jason Statham. Yang dengan trade-marknya pasti selalu muncul dengan adegan aksi yang lumayan tidak jelek (ampun kata-katanya) kecuali lewat The Bank Job dan Thirteen yang minus adegan laga. Juga ada Ben Foster, yang maaf sekali gua baru nonton satu filmnya yaitu X-Men : The Last Stand. Jelas penampilannya berubah, dari mutant jadi anak yang selalu bikin masalah. Lalu ada Donald Sutherland.

Awalnya, gua salut dengan kecerdasan si Mechanic ini dalam memanipulasi suatu peristiwa. Tetapi setelah beberapa peristiwa, hilang sudah kemampuannya apalagi ditambah masuknya Foster dalam timnya. Yang jelas selalu membuat masalah menjadi tambah bermasalah. Adegan aksi sih biasa saja (standarnya Statham) tapi adegan kebrutalannya cukup di atas rata-rata.

Banyak yang bilang bahwa peran Statham adalah stagnan, gitu-gitu aja. Dan pernyataan itu memang benar. Hampir bisa dibilang karakter yang dimainkan Statham begitu-begitu saja. Tidak pernah ia bermain sebagai seorang manusia super (karena tanpa kekuatan pun, dia sudah sangat jagoan) atau mungkin sebagai seorang dengan “kemampuan” kurang yang mengejar-ngejar cintanya sepanjang hidupnya atau mungkin seorang pria yang terjebak dalam sebuah pulau selama 4 tahun. (bisa abis kelapa di pulau itu digebukin oleh Statham bukan diminum). Mungkin jika terus demikian, nasibnya tidak akan berbeda dengan apa yang dialami oleh Steven Seagal. Orang-orang akan bosan menonton filmnya Statham. Ham, cobalah main film yang sejenis seperti The Bank Job.

Jika dengan paduan Simon West dan Jason Statham, kita sebenarnya berharap banyak dengan film ini…well tampaknya kita (terutama gua) akan tetap terus berharap karena film ini tidak sesuai dengan ekspektasi gua. Walaupun di ending film ada sedikit twisted yang sayangnya mungkin sebagian sudah bisa menebaknya. Atau mungkin masih ada yang ragu-ragu untuk menebak endingnya. Atau juga ada yang tidak sempet menebaknya karena sudah bosan untuk menonton sampai habis.

Ternyata ini adalah remake dari film yang dulu dibintangi Charles Bronson. Dengan bujet 40 juta dolar, film ini hanya menghasilkan 51 juta dolar di seluruh dunia. Akhir kata, gua senang sekali sudah menonton film ini dan mereviewnya, karena akhirnya gua bisa ganti picture profile gua di FB hehe…