Friday, February 27, 2009

MILK (2008)

Genre : Drama Biography

Directed by : Gus Van Sant

Produced by : Dan Jinks, Bruce Cohen

Starring : Sean Penn, Emile Hirsch, Josh Brolin, Diego Luna, James Franco

Written by : Dustin Lance Black

Music by : Danny Elfman

Cinematography : Harris Savide

Edited by : Elliot Graham

Running time : 128 minutes

Budget : US$ 15 millions

Rated : R (for language, some sexual content and brief violence)

Distributed by : FOCUS FEATURE

Harvey Milk adalah seorang politikus Amerika pertama yang mengaku dirinya gay. Milk adalah anggota dari San Fransisco Board of Supervisors, sebelum dirinya ditembak oleh Dan White, mantan teman sejawatnya pada tahun 1978. Sebelum dibesut oleh Gus Van Sant, pernah ada film dokumenter tentang Harvey Milk yang berjudul The Times of Harvey Milk. Film dokumenter ini berhasil memenangkan Oscar tahun 1984.


Film ini mengisahkan kehidupan Harvey Milk di umurnya ke-40 sampai dia menjadi Supervisors dan memperjuangkan penghapusan Proposition 6, yang melarang guru gay atau lesbian mengajar di sekolah.


Yang patut diberikan acungan jempol adalah akting Sean Penn sebagai Milk. Totalitasnya dalam memerankan tokoh ini. Dari bahasa tubuh, cahaya matanya terutama gerakan tangan yang selalu bergerak dipadu dengan suara dan aksen yang memberikan kesan Penn adalah perwujudan dari Milk.


Milk bukanlah seorang pahlawan, dia hanya seorang rakyat jelata. Milk bangkit ketika ada kaumnya yang tertindas. Itupun bukan dengan cara kekerasan. Milk memiliki cara sendiri untuk membela golongannya yang minoritas. Lewat jalur politik. Dia pantang menyerah. Sudah tiga kali gagal terpilih, dia masih berusaha untuk berkampanye lagi dan akhirnya tercapailah posisi yang dia inginkan. Milk tidak mempunyai ambisi kekuasaan. Lihatlah cara dia berpidato, dengan nada suara yang kalem, tidak berapi-api bahkan ketika adu debat dengan salah seorang politikus, Milk selalu tersenyum tanpa memperlihatkan emosi marah ketika pihaknya diserang dan dihina. Hal ini disebabkan karena Milk membela hak kaumnya dengan hati nurani bukan dengan ambisi untuk menang. Tujuan utamanya adalah untuk mencapai sebuah kebenaran dan pengakuan akan kaumnya. Itulah yang membuat tokoh Harvey Milk ini begitu menginspirasi. Bahkan ada yang mengatakan kalau orang hitam punya Martin Luther King Jr, maka kaum gay punya Harvey Milk. Dengan kerendahan hatinya, dia berhasil menoreh suatu keberhasilan untuk kaumnya. Dan hebatnya Penn berhasil memerankan tokoh ini begitu pas dan wajarlah bila dia memenangkan Oscar sebagai aktor terbaik untuk film ini.

Mungkin ada yang berpendapat bahwa karakter Penn di I am Sam lebih menyentuh tapi disini Van Sant memang tidak ingin membuat anda terharu dengan perjalanan hidup Milk. Van Sant lebih memfokuskan pada kegigihan Milk untuk memperjuangkan persamaan hak dan Van Sant ingin menceritakan sekelumit kehidupan pribadi Milk (kisah cintanya). Karena ini bukan kisah yang mengharu biru, Van Sant tidak ingin anda menangisi apa yang terjadi dengan Milk. Tapi tanamkanlah pandangan hidup Milk yang begitu rendah hati dan apa adanya di dalam pikiran anda atau mungkin hati anda. Dan Van Sant tidak mengagungkan Milk sebagai seorang pahlawan. Dia membiarkan penonton sendiri yang menilai.

Walaupun Josh Brolin yang dinominasikan sebagai aktor pembantu terbaik Oscar 2009. Saya lebih terpikat pada permainan James Franco sebagai Scott Smith. Kekasih Milk yang menemani di awal kampanye tapi memilih mundur ketika Milk menjadi sibuk dengan kampanyenya. Walaupun di akhir film, Milk sempat ingin kembali dengan Scott. Franco bermain apik sebagai sosok yang penuh kasih sayang, begitu lembutnya menatap Milk dan sebenarnya tetap memberi dukungan dari jauh. Penampilan yang sangat berbeda dari Franco. Penampilan sekilas dari Diego Luna sebagai kekasih Milk setelah Scott pun sempat menarik perhatian saya. Sebenarnya penampilan Josh yang berperan sebagai Dan White tidaklah jelek. Hanya saya tidak menangkap transformasi perubahan sikap Dan yang jelas terhadap Milk dalam film ini daripada hanya sekedar marah-marah terhadap Milk. Karena pada awalnya Dan sangat baik terhadap Milk bahkan mengundang Milk ke upacara pembaptisan puterinya. Padahal Dan White adalah tokoh kunci. Juga ada Emile Hirsch yang tampil berbeda. Bahkan saya tidak menyadari bahwa Cleve Jones itu diperankan oleh Hirsch. Dan satu lagi adalah penampilan Alison Pill yang tampil memikat sebagai manager kampanye Milk.

Gus Van Sant berhasil membuat sebuah film yang bagus dengan naskah pemenang Oscar yang ditulis oleh Dustin Lance Black. Dengan bantuan Harris Savide sang kameraman yang pernah ikut membuat Zodiac (filmnya David Fincher), yang bersetingkan San Fransisco pada tahun 70-an juga, Van Sant berhasil menangkap nuansa tahun 70-an dengan background gedung-gedung lama, mode pakaian dan bahkan cuplikan-cuplikan rekaman video dari jaman tersebut.
Ini bukanlah film gay. Walaupun terdapat beberapa adegan ciuman antar pria. ini film tentang persamaan hak. Ini juga bukan film politik, ini film tentang perjuangan seorang pria dalam menegakkan keadilan. Mungkin agak sedikit membosankan di awal tapi mulai menarik ketika Penn berhasil memenangkan hati para pendukungnya. Bahkan adegan akhir cukup mengharukan, meskipun mungkin banyak terdapat adegan sejenis ini di film-film lain tapi masih bisa membuat kita tersentuh (ditambah sedikit rekaman asli). Juga ada keheningan tersendiri dengan adegan dimana Penn sering merekam kata-katanya sendiri. Ditambah adegan penembakan yang cukup dramatis ditampilkan dengan slow motion. Well, mungkin film ini bukanlah film yang luar biasa tapi menonton kehidupan Harvey Milk mungkin bisa memberikan kita sesuatu hal yang positif.

11 comments:

gilasinema said...

Harusnya memang James Franco yang masuk nominasi Best Supporting di Oscar kemaren. Chemistrynya dengan Penn bener-bener kuat.
Kalau menurutku, nih film kental banget nuansa politiknya.
Politik dipakai sebagai alat untuk memperjuangkan keadilan / persamaan hak tadi.
Sangat direkomendasikan untuk para simpatisan kaum minoritas.

Bang Mupi said...

wah kita beda dikit nih bro. Gua ga menganggap nih film politik. Karena gua ngerasa nuansa politiknya ga terlalu kuat. hehe...biar ramelah sekali2 beda. Setuju bro? :)

Jagoan Movies said...

setuju sama gila sinema, setidaknya mustinya James Franco masuk nominasi di Best Supporting Actor.. akting dia di Milk bagus, feel nya dapet banget sm Sean Penn..

Bang Mupi said...

Kalo soal James Franco sih, emang gua juga setuju banget..chemistry-nya dapet banget dengan Penn.

gilasinema said...

Siiip bang :D

semuareview said...

wah, seperti biasa aku belum nonton. kalau udah baru ikut komentar lagi...

ekoadit said...

gw setuju kalau franco masuk nominasi best suporting actors. tapi gak usah berdebat lah. wong udah ketahuan siapa yang jadi best suporting actornya kan. hehehe.

kalo menurut gw, ini termasuk salah satu film yang nuansa politiknya dalam banget. apalagi, milk menjadi korbannya kan.

Bang Mupi said...

hehe..iya sih tapi walaupun James Franco masuk nominasi aktor pendukung, tetap kalah ama Heath Ledger hehe...
Tapi sebenarnya Dan White bunuh si Milk itu bukan karena dia gay tapi karena posisi politis kalah oleh Milk.

Bang Mupi said...
This comment has been removed by the author.
AB.SatriaTataka said...

alow, 'lam kenal,banyak blog resensi film..kyknya cm blog sy aja yg sajikan posting "adegan2 terbaik/best scenes" films, alasan sy,biar ada identitas pembeda dgn blog film sejenis alias biar jd trade-mark blog sy jg.lagipula biar ngga plagiat,krn minimal utk tau best scenesnya hrs nonton dolo filmnya (bukan hy thrillernya lho), dan baru deh bs tentukan mana best scenes-nya tho?dan kadang ngga cm film aja siy yg ku review, krn best paragraphs dr buku2 jg sdh ku draft utk best paragraphs, maklum kebanyakn baca buku jg, ngga ada salahnya bagi2 ilmu kan?. Kedua, klo nulis resensi kyknya sy ngga sanggup deh,byk bener..hehe.(maklum sibuk tulis thesis jg niy). aku dah nonton se7en pounds ini, check deh di blog.tp PUSH dan watchmen belum. PUSH mgkn inspired dr HEROES ya?hehe mdh2n aku bs segera nonton PUSH dan Watchmen deh jd bs cpt pilih best scenesnya. see u.peace.

Bang Mupi said...

Katanya sih push itu idenya uda ada sebelum Heroes. Hanya baru sekarang diproduksi. But who knows
:)