Sunday, January 25, 2009

SEVEN POUNDS

Genre : Drama

Directed by : Gabriele Muccino

Produced by : Todd Black, Jason Blumenthal, James Lassiter, Will Smith, Steve Tisch

Starring : Will Smith, Rosario Dawson, Woody Harrelson, Michael Ealy, Barry Pepper

Written by : Grant Nioporte

Music by : Angelo Millie

Cinematography : Philippe Le Sourd

Edited by : Hughes Winborne

Running time : 123 minutes

Budget : US$ 55 juta

Rated : PG-13 (for thematic material, disturbing content and a scene of sensuality).

Distributed by : Columbia Pictures

Sulit untuk memberikan review film ini tanpa membeberkan beberapa spoiler. Tapi akan saya coba. Film diawali dengan Ben Thomas menelpon 911. Lalu adegan berpindah dimana Ben Thomas memarahi Ezra Turner, seorang salesman buta lewat telepon. Gaya bicara dan kata-katanya yang kasar ditanggapi Ezra dengan tenang dan sabar. Lalu cerita berlanjut dengan Ben memasuki data dinas pajak dan mendapati nama Emily Posa. Ternyata Emily menderita heart failure sehingga sering bolak balik masuk rumah sakit. Entah apa maksud Ben mendekati Emily, tapi lama-kelamaan Emily menjadi tertarik dengan Ben. Tapi Ben terlihat sedikit menjaga jarak dari Emily.

Selain Emily dan Ezra, ternyata Ben pun sedang mengamati beberapa orang lain seperti Connie Tepos, seorang ibu dua anak yang sering dipukuli oleh pacarnya. Juga ada George Ristuccia, seorang pria tua pelatih hockey, juga ada seorang anak kecil, Nicholas dan seorang wanita bernama Holly.

Sebenarnya Ben punya masalah dengan masa lalunya. Sahabatnya, Dan pun tampaknya mempunyai suatu hutang misterius terhadap Ben. Bahkan Ben pun sengaja menghindar dari saudara laki-lakinya. Siapakah jati diri Ben sesungguhnya? Apa sebenarnya yang sedang dilakukan Ben? Apakah Emily akhirnya akan mendapatkan Ben’s heart?



Melihat trailer film ini, (in seven days, God created the world and in seven second, I shattered mine) membuat kita penasaran apa yang sebenarnya menjadi inti cerita film ini. Dan ketika anda menonton filmnya, di awal film pun, sengaja anda akan dibuat bertanya-tanya. Ditambah alur ceritanya yang sering flash back. Tapi jangan khawatir karena di pertengahan film, anda mulai bisa menebak-nebak ke arah mana anda akan dibawa.


Will Smith memainkan perannya dengan baik setelah tampil sedikit berotot di Hancock, disini Will terlihat lebih kurus demi menjiwai perannya (ikut sebagai produser disini). Dan harus diakui bahwa Will adalah salah satu aktor Hollywood paling terkenal saat ini. Dimana film-filmnya menjadi jaminan kelarisan baik itu genre drama, komedi, aksi atau bahkan sci-fi sekalipun. Namun yang menarik perhatian saya adalah karakter Ezra yang dimainkan oleh Woody Harrelson. Penampilannya tidak dominan tapi bisa membuat film menjadi hidup. Woody berhasil memainkan peran seorang tuna netra yang sabar, hidup dalam kesendiriannya, menghibur orang dengan bermain piano bahkan sering mengunjungi sebuah café yang ternyata disitu ada seorang wanita yang ingin dikencaninya. Satu lagi yang membuat saya terkesan adalah Rosario Dawson yang bermain sebagai Emily Posa. Salah satu karakter kunci di film ini. Dawson berhasil memerankan seorang wanita yang lemah jantung, bahkan mengajak anjingnya jalan-jalan pun, dia tidak kuat. Kita dibuat percaya dengan kelelahan dimatanya bahkan helaan napasnya bahwa memang Emily memiliki jantung yang lemah.

Tapi sayang adegan romantisme antara Ben dan Emily, menurut saya agak terlalu dipaksakan. Mengingat masa lalu Ben (saya tetap tidak akan kasih spoiler), harusnya tidak terjadi segampang itu. Mungkin hal ini dilakukan untuk memperkuat motif Ben atau ujian buat Ben untuk menjalankan ‘misi’ nya. Namun Gabriele Muccino sebagai sang sutradara, berhasil menjalin suatu hubungan yang ‘manis’ antara Ben dan Dan , teman sejatinya. Sebuah persahabatan yang kokoh dan menurut saya hal ini menarik sekali.


Setelah bekerja sama di Pursuit of Happyness, Will kembali bergabung dengan Gabriele Muccino dalam film drama yang ditulis oleh Grant Nieporte. Selain dengan Muccino, Will juga bekerja sama untuk kedua kalinya dengan Barry Pepper (sebagai Dan) setelah Enemy of the States. Muccino berhasil memadukan semua adegan yang seperti puzzle di awal film menjadi sebuah kesatuan yang utuh setelah anda melihat akhir dari film. Bahkan saya suka detil-detil kecil (adegan-adegan kecil) yang menambah karakteristik dari tokoh Ben. Seperti visualisasi kerinduan Ben, perlu anda perhatikan Ben itu lulusan MIT sehingga dia bisa mengefisiensikan mesin cetak milik Emily, dan juga apa yang dilakukan seekor ubur-ubur disini.


Apakah film ini sama bagusnya dengan Pursuit of Happyness? Yang bisa saya katakan mereka adalah dua film yang berbeda. Menurut saya, Pursuit lebih menekankan kepada seorang karakter Chris Gardner dalam perjuangan hidupnya, ditambah itu adalah kisah nyata sehingga membuat film tersebut menjadi film penuh inspirasi. Sedangkan Seven Pounds lebih terfokus dalam hubungan antar karakter ditambah adegan-adegan yang menyentuh. Apalagi bila anda sudah melihat endingnya (menurut saya) cukup dramatis dan mengharukan. Jadi saran saya, jangan bandingkan kedua film itu tapi tontonlah keduanya untuk memperkaya wawasan hati dan pikiran anda.

7 comments:

rayenrayen said...

Setuju banget bang, mang harus hati-hati banget nteritain nih film ma yang belom nonton, bisa-bisa kita ngebongkar hal2 yang harusnya jadi spoiler. Filmnya bagus walau sebenarnya agak datar untuk mencapai klimaksnya, tapi overall ini pantas ditonton, wong saya aja sesengukan di sdegan bathtubnya bang..
hikikikikik, malu nih dah ngebongkar

Bang Mupi said...

hehe...gua juga ampir menuju ke arah sesungukan,ditambah musiknya yang mendukung suasana. :)

Eko A Nugroho said...

saya juga sama. karena nonton di bioskop jadi ditahan-tahan deh. hehehhe

Meta said...

hehehe.. jujur aja saya baru bener-bener ngerti jalan cerita-nya pas udah nonton yang kedua kali :P

film yang bagus.. akting will smith menyentuh..

Bang Mupi said...

gua sih suka adegan-adegan Ezra, dan hubungannya dengan Dan, temannya. Bener2 teman sejati tuh.

Ayex said...

masih belum ngerti nih tentang beberapa karakter di film tersebut, terutama si Dan, dan si orang yang di pinjem badge sama si Ben...

tapi asli emang bikin berlinang air mata pas adegan bathtup... hehehehe...

inspirasi banget untuk memberikan pengorbanan, dan jangan menganggap bahwa hidup ini sia-sia

Bang Mupi said...

ga ngertinya gimana? mungkin saya atau teman2 yang lain bisa bantu?